The Thing About Being Real

The Thing About Being Real

Setelah sempet hampir 3 mingguan agak bingung harus self-actualization dengan cara apa, akhirnya memutuskan untuk coba nulis blog aja.

Ceritanya, selama libur panjang lebaran kemaren gue pengin banget bisa maen The Sims gaes. Kangen gitu ceritanya pengin kayak jaman sekolah kuliah dulu maen the sims nonstop ampe kompu jebol (ya ga ampe jebol juga kali ini, hanya supaya kalian mengerti gue sekangen apa).

Tapi setelah dicoba2 kok kayak ga bisa menikmati kayak dulu. The Sims 4 emang banyak dihujat, but I used to enjoy it just fine. Gue pengin banget main extension yang Pets. Gegara pelihara kucing di rumah ga boleh tapi pengin punya (jadilah aku lari ke dunia maya).

I made the character, built the house, found the job (kali ini gue diarahin jadi professional artist), adopted a white cat that I named Babut.

But the passion isn’t there. Kayak ngerasa sia-sia gitu waktu gue. Gatau kenapa. Bangun rumah yang tadinya medit banget RSSSSSSSSSSS (rumah sangat sederhana sekali sampai selonjoran saja sulit say sulit sakiiiiitt saraaap) ini males pake cheat aja biar duit banyak terus pake template. Karir yang tadinya ngejar banget ambis, ini kayak udahlah gue pengin jalan2 aja nangkep kupu2.

Terus gue coba main game lainnya yang gue beli2 doang di steam kalo diskon tapi gak diselese2in (hehe): Game kiamat. Game masak.

Same thing sih. Ga bisa enjoy2 amat.

Then I remembered bahwa sudah hampir setahun terakhir gue emang ga terlalu passionate juga dalam menulis cerpen dan novel. Makanya banyak yang mandeg.

Jadi ceritanya udah 3 bulan terakhir gue mulai hobi baru: menggambar tradisional. Pake pensil warna. Water color. On paper. Iya gue emang lama jadi illustrator, tapi gambarnya selalu digital, jadi bener2 kayak mulai dari awal, teknik menyapu kuas, campur warna, milih bahan, dll.

It’s quite fun.

Sebenernya, gue mulai hobi baru gambar tradisional itu salah satunya supaya gue bisa latihan untuk melihat dunia dan isinya itu as it is. Apa adanya. Dan mencoba menginterpretasikan dengan emosi gue kala itu: marah, sedih, senang, kecewa, cemburu, anything.

Hasil lainnya yang diharapkan dari gue melukis tradisional adalah gue jadi bisa menerima apapun hasil yang bisa gue capai. Mau ada salah yaudah, ga sempurna yaudah. Dan supaya bisa fokus ke membuat sesuatu yang cukup gue aja yang hepi. Gak untuk menyenangkan orang.

Ya meski abis gambar kadang mamer juga di socmed. I could use a little bit of praise. HHUAHUAHAU *lalu diceramahin terapis

Awalnya gue menemukan hobi baru karena psikoterapis gue minta untuk gue cari kegiatan yang bisa menyenangkan my inner child. Karena gue pikir menggambar adalah sesuatu yang gue lakukan dari gue kecil, gue sendiri yang mau, bukan karena pengaruh siapa2, I gave it a try. Dan ternyata emang membantu banget untuk regulate emosi.

Ada kalanya, saat gue tahu gue akan berinteraksi dengan orang2 dan urusan yang bakal trigger emosi gue, gue sambil gambar aja. Sketching. Coloring. Dan ternyata membantu banget untuk gue bisa tetep aware dengan apa yang gue rasa. I am calmer. Bisa dengerin lebih lama dan lebih fokus. Ampe gue jadi bisa bikin podcast juga noh. Ampe menang lomba podcast juara 1 juga loh padahal baru 2 bulan ngepodcast (flexing banget anaknya emang). Mejik banget si gambar2 ini.

Berusaha untuk menjadi real dan conscious ini juga sampe ke tahap merhatiin kondisi tubuh gimana. Kalau makan rasanya apa. Ada gak nyaman di mana. Di tangan? Di kaki? Perut? Mata?

Gue sendiri baru sadar bahwa ternyata selama hidup gue ini banyak banget skip soal ini. Bukan cuma bertemen lama dengan orang2 toxic. Tapi makanan udah agak basi atau bau, kadang masih gue makan. Gak enak2 banget gue makan. Baju yang bahannya gue ga suka, gue pake aja. I didn’t pay attention that much about myself.

It takes a lot of practices. But I’m going there.

Nah tapi kan kemaren libur ya, gue merasa ga akan ada yang trigger emosi gue juga. Merasa lebih pede gitu ceritanya bisa handle interaksi sosial yang akan ada dan kebetulan kan belakangan emang trigger emosi banyak dateng justru dari urusan perkantoran. Jadi gue pikir bisalah ya gue lakuin kegiatan lain yang gue pengin. Nulis kek. Main game kek. Gak gambar dulu.

Tapi ya, jadinya malah bingung.

Gue coba gali2 dan ternyata mungkin kegiatan menulis fiksi dan main game ini kayak keluar dari dunia nyata. Menciptakan dunia baru. Apalagi nulis novel fiksi, bukan cuma menciptakan dunia baru, tapi juga karakter baru, hubungannya kayak apa, plotnya gimana, dan harus ada emosi gue sendiri yang gue bawa ke sana yang mana supaya bisa jadi konflik ya emosinya mainly yang negatif. Sedangkan gue lagi latihan melihat dunia apa adanya. Dari sesi2 psikoterapi gue. Dari kegiatan melukis tradisional gue.

Mungkin somehow ada ketakutan untuk balik ke pola lama. Di mana gue terus2an fokus ke sesuatu yang bukan di tangan gue. Bukan di depan gue. Bukan soal gue.

And when there’s fear, there’s trauma, there’s guilt, there’s pain, and maybe regret. And I need to work on that. Hmm.

Sementara, ngeblog dan melukis dulu lah kita.