Podcast Buku Amanda is Now Airing!

Podcast Buku Amanda Season 1

Hore!

Sudah lama gue pengin media sharing selain blog. Karena vlog komitmennya lebih besar, maka podcast jadi pilihan berikutnya.

Tapi kendalanya adalah: gue gak suka podcast.

Lebih tepatnya, TADINYA, gue gak tahu gimana cara menikmati podcast.

Setiap dengerin podcast, rasanya ga sabar. Mau dengerin podcast sambil ngerjain yang lain tetep ga bisa fokus.

Tapi kebetulan di kantor udah hampir 2 tahun terakhir mulai bikin podcast, jadi sedikit banyak udah tahu proses produksinya.

Nah, udah sebulan terakhir ini, gue kan mulai doyan mewarnai. Jadi ceritanya one day, gue iseng-iseng beli buku mewarnai, sekalian gue pikir gue pengin pake si pensil warna derwent yang udah gue punya sejak gue jadi illustrator tahun 2011-an, tapi ya ga pernah gue pake.

Ternyata, saat gue mewarnai, gue ga bisa sambil nonton video, ga bisa sambil kerja, gue cuma bisa sambi dengerin musik, dan ternyata gue juga bisa dengerin podcast dengan anteng.

Beberapa yang gue denger itu Podcast Raditya Dika (PORD) sama Curhat Babu (Nucha Ayuningrum sama Ario).

Terus gue mikir: oh gue bisa kayaknya buat podcast review buku ala gue.

Maka jadilah:

Belakangnya korden kamar gue warnanya ungu, gue males ngedit, jadi ya temanya ungu juga 😀

Awalnya rekam episode 1 (Yang Belum Usai by Pijar Psikologi) itu pake handphone aja sama earphone aja. Noise banget. Ngeshoot-nya sampe 8 jam total selama kurleb 3 hari-an. Tapi sebenernya cuma buat durasi 20 menit.

Mana AC gue matiin, ruangan gue tutup biar ga ada noise tambahan.

Lelah + panas.

Tapi jadi penasaran untuk eksplor lebih lanjut.

Akhirnya beli mic. Terus sempet ada 2 mingguan bingung kenapa ndereded terus (karena ternyata selama ini gue masang kabelnya ga kenceng T-T).

Eps 2 (Why We Sleep – Matthew Walker) direkam pake mic tapi disambung ke handphone (karena kalau kayak gitu, ndredednya ilang tapi agak noise aja).

Mayan cape, tapi rekamnya gak selama eps 1 hhehehe.

Barulahhh di Eps 3 (Memori by Windry Ramadhina) gue bisa menggunakan mic dengan proper dan edit + enhance pake Adobe Audition T-T.

Yang ini bikinnya lebih cepet hohoho.

Seneng sih, udah lama gak produce sesuatu from scratch dan bisa eksplor media baru.

Ga untuk jadi apa-apa sih. Sekarang sekadar jadi channel gue untuk review buku aja.

Bagi yang berminat mendengarkan, silakan diklik2 dan semoga bermanfaat! 😀