Review Super Lengkap: Backpacking ke Labuan Bajo (Mei 2021) – Part 2

Hi Halo,

Jadi bagi yang belum baca part 1, ini detail review yang gue tulis di post sebelumnya:

  1. Back Packer Jakarta
  2. Itinerary
  3. Peralatan yang Dibawa
  4. Seaesta Hostel (Love)
  5. Transport dan Tempat Makan selama di Darat
  6. Pengalaman Backpacking Sailing Naik Kapal (bukan Phinisi)

Dan ini yang akan gue bahas di part 2:

  1. Pulau Padar (Love)
  2. Pulau Komodo
  3. Long Pink Beach (Love)
  4. Dermaga Pulau Manjarite
  5. Melihat Kelelawar Cari Makan Waktu Sunset (Love)
  6. Destinasi Lain yang Gue Gak Total Eksplor Tapi Cantik

Cek titik2 lokasi kunjungan

Pulau Padar

Ini belum di puncak loh, udah secantik ini

Foto-foto Pulau Padar

Pulau Padar jadi menu kunjungan pertama di hari ke-2. Karena kita dateng ke Pulau Padar pas hari Sabtu, 29 Mei 2021, CP gue langsung usul untuk kita manjat Bukit Padar pagi2 banget, supaya pas nyampe atas masih sempet lihat sunrise sebelum rame.

Jadilah hari Sabtu jam 5 pagi waktu langit masih gelap, kita udah mendaki anak tangga Pulau Padar. Mayan berats dan beberapa anak tangga kayak tinggi gitu, tapi bisa didaki lah (gue yang overweight aja bisa). Latihan gue pake treadmill tilt ampe level 20 sebulan sebelumnya ngaruh banget sih, kalau gak, gue rasa gue ga bakal kuat (tapi abis itu besoknya paha kemeng ampe gak berani daki pulau kelor hauahua). Ngedakinya kurang lebih 30 menit kalau konstan. Di beberapa ketinggian ada post2 foto gitu (yang gak kalah keren ama foto puncak), tapi karena gue udah kadung nyampe situ dan gue ga bisa snorkeling, jadinya gue bertekad mau ampe puncak.

Deket2 puncak, tangganya mulai ga ada, pendakian mulai kayak undakan2 tanah dan batu, yang mengharuskan gue pelan2 banget karena takut kepleset terus keceklik. Gak licin sih batunya, tapi ati2 aja.

Begitu udah dikit lagi ampe puncak, tau2 ada ranger ngelarang orang2 untuk naik.

Alasan dia: banyak uler.

Terus gue mikir lah emang bisa uler milih lokasi tertentu aja gitu? :-/

Yauds lah ya mungkin takut longsor.

Bener aja begitu sunrise muncul (bagus banget ya ampun), gak ampe 15 menit area atas langsung penuh lautan manusia. Padahal itu aja kita anak2 BPJ udah janjian untuk nyampe bawah di jam 8 biar bisa lanjut ke destinasi berikutnya.

Beberapa spot kayak didominasi orang2 dengan baju keren dan kamera. Ada banyak yang marah2 rebutan spot, ada juga yang marah2 karena ada orang ganggu foto (“bocor mas, bocor, minggir dulu!”).

Pada lupa kayaknya ini area publik.

Gue akhirnya milih spot aman duduk di atas batu buat lihat matahari terbit sambil ngeliatin manusia2 dengan tingkah2 uniknya. Deket gue ada bapak2 yang juga bengong, dia bilang tinggalnya di Jatiasih. Lah jauh2 ketemu tetangga.

Lagi gue menikmati pemandangan, tau2 ada ibu2 bawa anak umurnya kira2 usia 3 tahun pake baju kembaran. Anaknya udah gerah, pengin lari2 tapi jelas karena itu bukit makanya ibunya megang tangan anaknya kenceng banget. Tapi ibunya juga datang bersama teman yang minta difotoin, jadilah ada adegan dimana si ibu jongkok, tangan kiri megang anak yang meronta2, tangan kanan moto temennya yang gak puas2 dengan hasil foto.

amaze gue tuh

Kenapa ga pilih salah satu, Bu. Temennya suruh foto selfie aja napa. Terus amazing aja gue lo ngegeret anak lo ampe atas.

Di situ gue mikir: ini tempat bakal lebih indah kalau ga ada manusianya deh serius. Mall di kota pada sepi pada pindah ke atas bukit semua gue rasa. Gara2 orang2 pada rempong milih spot, gue jadi kurang bisa khidmat nikmatin bukit2 segitiga, teluk, dan bukit2 di kejauhan. Kenapa ya pengunjungnya ga dibatasin aja?

Terus yaudah jelang jam 8 pagi kita pada turun dan itu turunnya aja ngantri T-T.

Pas lagi turun tangga terakhir yang terbuat dari kayu gue hampir membuat mbak2 random mati gara2 gue nginjek ujung tangga kiri tapi ternyata ujung kanan pakunya lepas jadi mbanya sempet mau agak terbang jatuh ke tebing.

Dia kayak speechless gitu antara mau marah ama kaget terus gue refleks ngomong: “Sorry. Gue juga gatau.”

Terus masalah selesai. Kartun amat =)).

Dan setelah itu kaki gue lecet kelingking kiri kanan. But it’s totally worth it. Cantik parah. Cantik gila. Baru sekali gue puas2in lihat bukit bentuknya kerucut dan limas segitiga. Teluk yang banyaaak banget cantiknya minta ampun.

Btw tarifnya katanya Rp. 5.000 buat wisatawan domestik. Buat yang pengin naikin drone, mohon maaf lahir batin, di Padar mau naikin drone per Mei 2021 musti bayar sejeti. Jadi kalau mau dan niat, siapin duit aja yes.

Pulau Komodo

Sleeping Komodo Dragon
Sleeping Komodo Dragon

Gue udah nulis pengalaman gue main ke Pulau Komodo di sini. Pas gue dan rombongan dateng ke sana, ada beberapa track yang ga dibuka. Jadi tuh aslinya di Loh Liang (bahasa lokal Pulau Komodo) ada 4 track: adventure, long, medium dan short. Yang adventure dan long ditutup karena kan udah lama pandemi, jadi ga banyak pengunjung juga. Terus akhirnya kita dikasih track super short ama rangernya.

Itu short banget, cuma dikasitau pohon yang sering dinaikin anak komodo (terus gue mikir apakah maksudnya gue harus hati2 biar gak tau2 ada anak komodo gigitin ubun2), sama dikasitau spot tempat rusa dan babi suka minum, terus komodo biasanya makanin babi dan rusa di sana.

Abis itu rangernya bilang “Daripada kakak2 udah jalan ga ketemu komodo juga, gimana kalau kita langsung aja ke spot foto bareng komodo yang udah disediakan.”

Terus yaudah dibawa ke deket pantai, ada komodo udah kenyang dikasih makan (jadi diharapkan ga nyerang pengunjung kecuali nyari dessert), terus orang2 bisa foto deeh.

Kalau gue baca2 tiket masuknya pun cuma Rp.5000 buat wisatawan domestik. Tapi jangan lupa bawa cash dan beli2 suvenir/makanan di sana ya, buat bantu2 penduduk lokalnya.

Long Pink Beach

Foto-foto Long Pink Beach Padar

Jadi lokasinya masih sama di pulau Komodo, tapi katanya di balik bukitnya. It’s one of my favorites place on earth karena pasirnya beneran pink, rapi, ga ada sampah.

I never thought that a beautiful place like that exists on earth.

Pas turun di sana pun pas sepi (hari pertama trip, hari Jumat), ga ada pengunjung lain selain rombongan gue.

Gue memuaskan diri main2 di atas pasir pink yang empuk2 hangat. Ngumpulin cangkang kerang yang lucu2. Gak sengaja liat elang di atas tebing (semakin lama semua scene ini semakin mengingatkanku akan drama Kembalinya Pendekar Rajawali), terus yaudah lihat sunset.

Gue sedih pas harus pergi. It’s so beautiful and serene. I won’t forget that place.

Btw kalau haus, ada sih ibu2 penjual kelapa muda gitu di sana tapi mahal bener katanya sebatok 50rebu. Tapi logikanya ya, secara mereka mencil gitu ya harapan duitnya cuma dari pengunjung2 gitu, makanya kadang ga pake nawar ya iyain aja kalau haus.

Dermaga Pulau Manjarite

Begini nih airnya Pulau Manjarite – yang lebih bagus? Adaaaa banget

Foto-foto Manjarite

Gue bilang dermaga karena emang kita cuma main2 di dermaganya doang. Si Pulau Manjarite ini punya dermaga panjang yang bentuknya cantik banget, airnya pun emerald gimana gitu jadi kalau mau foto2 keren maksimal. Pulaunya pun cantik, ada mangrove yang gemes banget kayak brokoli, terus di kejauhan kita bisa denger suara monyet. Cumaaa… pas diterusin jalan ternyata jembatan dermaganya itu kayaknya sengaja dirusak biar ga ada orang masuk.

Masih bisa sih kalau mau niat masuk berenang via pantai, tapi denger suara monyetnya agak rame jadi mikir juga.

Ini buat melindungi tumbuhan dan hewan di dalam pulau, atau menahan sesuatu untuk ga menyerang pengunjung?

*ala2 Jumanji

Gue padahal udah mau foto2 mangrove dari deket huhu. Tapi yauds lah.

Di Manjarite ini juga bisa snorkeling kalau mau, ya 😀

Melihat Kelelawar Cari Makan Waktu Sunset

13 People of the Ship
Lagi di rooftop kapal lihat kelelawar keluar dari Pulau Kalong

Foto-foto Kelelawar Sunset

Tebak nama pulaunya! Ya, namanya Pulau Kalong (ya kali dari Pulau Babi keluar kelelawar).

Jadi ceritanya kapal gue dibawa ke tengah laut di depan Pulau Kalong gitu yang jaraknya agak jauh tapi lautnya gak sampai berombak, sambil nunggu sunset.

Begitu udah jelang maghrib, langit udah oranye, keluarlah kelelawar dari sarang. Ada kali 30 menitan itu kelelawar masih terbang.

Sayangnya, karena kamera gue ga canggih ga bisa tuh mengabadikan momen dengan maksimal. But the scene is so magical, I would never forget what I saw.

Padahal kelelawar ya, sepanjang waktu gue inget Ebola. Takut ada pluk kotoran atau pipis kelelawar masuk mulut, kelar liburan.

Destinasi Lain yang Gue Gak Total Eksplor Tapi Cantik

I swear that I will not die until I see what’s inside the Taka Makasar snorkeling spot.

Itu airnya cantik banget bisa 2 warna tapi gue takut maksimal karena snorkelingnya beneran tengah laut.

Kalau engap atau capek ngambang2 kagak bisa melipir ke pantai, gue. Mesti pasrah nunggu abang sekoci jemput.

Ini tengah laut ada 2 warna T-T mau mati liatnya

Foto-foto Taka Makassar

Another one is manta spot. Pada bilang mantanya gede banget. Gue pengin banget lihat gurunya Nemo tapi apa daya badan masih berat maksimal.

Nanti dateng lagi udah harus canggih. Udah harus berani dan satset naik turun kapal dan latihan napas. Bawa alat snorkelingnya pun yang canggih. >.< Supaya gue bisa main2 ama manta.

Pulau Kelor pun sebenernya tjakep. Bukitnya gak setinggi Padar tapi katanya bagus. Secara paha gue kemeng abis dari Padar kemarinnya, gue takut gitu lagi manjat kaki geter terus yaudah guling2 pulang tinggal nama. Jadinya tahu diri skip dulu, main2 aja di pantai kecilnya di bawah.

Pulaunya emang kecil banget, sayangnya ga sebersih long pink beach 🙁

Tapi pemandangan sunrisenya mantap lah.

Snorkeling di Pulau Siaba dan Pulau Kanawa pun katanya bagus. Airnya turquoise, ga paham lagi.

Sunrise di Pulau Kelor

Foto-foto Pulau Kelor

Terakhir Gua Rangko. Jadi diajak berenang2 di air payau gitu. Nah paling bagus jam 2 siang soalnya pas mataharinya masuk ke gua dan nyinarin si air. Masuknya ga terlalu dalam kok, dan ada tangga2. Cuma tangganya dari batu gitu dan licin. Kemarin gue agak serba salah, mau pake sendal, udah pake sendal gunung pun masih licin yes. Mau lepas sepatu sakit banget batu2nya kayak batu refleksi.

Jadinya gue di atas aja ngejagain barang orang2.

Di dalem udaranya agak engap, tapi untungnya ga bau. Ada kelelawar tapi sekelebat2 doang. Ada stalagtit dan stalagmit meski gak wow banget. Gue tetep kepikiran Ebola. Me and my annoying brain. =))

Sebuah Kata Mutiara

Monggo ya kalau yang pada mau coba2 backpacking ke Labuan Bajo, sailing rame-rame kayak gue kemaren. Semoga seru dan selamat, ajak2 gue sapatau gue free.

Btw, mengutip kata temen seperjalanan gue yang udah pernah mampir ke 34 negara:

“Aku sebenernya lebih suka solo travelling, tapi memang ada beberapa tempat yang mendingan rame-rame supaya costnya lebih murah dan lebih aman. Gak kebayang kalau harus sewa kapal buat sendirian.”

Gitu gaes.

Jadi kalau tujuannya hemat biaya tapi maximum experience, boleh banget dicoba, yes.

Have fun, selamat berlibur!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *