Review Super Lengkap: Backpacking ke Labuan Bajo (Mei 2021) – Part 1

Kapal Labuan Bajo

Berhubung banyak yang request supaya gue nulis tentang detail perjalanan gue, yaudah ya marilah kita tuntaskan.

Sebelumnya perlu gue garisbawahi bahwa gue cuma bisa beneran kasi review untuk tempat2 non-snorkeling.

Gue ga snorkeling karena takut tenggelem terus nyusain teman sekapal. Trekking hiking pun ga semuanya karena kaki kemeng setelah naik bukit di Pulau Padar =))

Jadi sebenernya lo di sana ngapain, Man?

Untuk yang gue ga berani ya gue cuman liat2 aja. Tahu diri aja sih takut kenapa2. Kan ke sana tujuannya nikmatin hidup bukan memperpendek umur =)). Ini list daftar tempat/ experience yang bener2 bisa gue review yang bakal gue bagi 2 postingan yes:

Part 1:

  1. Back Packer Jakarta
  2. Itinerary
  3. Peralatan yang Dibawa
  4. Seaesta Hostel (love)
  5. Transport dan Tempat Makan selama di Darat
  6. Pengalaman Backpacking Sailing Naik Kapal (bukan Phinisi)

Part 2:

  1. Pulau Padar (love)
  2. Pulau Komodo
  3. Long Pink Beach (love)
  4. Dermaga Pulau Manjarite
  5. Melihat Kelelawar Cari Makan Waktu Sunset di Dekat Pulau Kalong (love)

Sisanya kayak Taka Makasar, melihat manta, goa rangko, hiking pulau kelor, dan semua yang butuh basah2 snorkeling gitu gue cuma lihat dari luar aja. Yang mana itu lautnya uda indah banget warnanya ga kayak laut Jakarta (ya…), tapi karena ini pengin full review dan gue belum komplit experiencenya ya gak gue tulis dulu deh.

Nanti aja kalau gue ke sana lagi gue pastiin gue bawa peralatan perang lengkap buat snorkeling hohoho.

Back Packer Jakarta (BPJ)

Jadi gue tuh jalan2nya bareng Back Packer Jakarta (BPJ). Itu pengalaman pertama gue backpacking tapi langsung ke Labuan Bajo. Mantep banget emang (gak tahu dirinya). Deg2an banget takut nenggelemin sekoci. Takut kapal bocor. Takut ini itu. Tapi diberani2in.

Usaha banget biar badan fit bisa trekking ga pake digotong rame2. Terus dipastiin barang bawaan pake carrier dan harus under 6kg. Prinsipnya: biar badan berat gapapa asal gak nyusain.

Dari awal daftar CP-nya membantu banget, sih. Gue pertama kontek2 CP namanya Oddie, tapi aslinya ada 2 CP, satu lagi namanya Emil. Cp-nya sepasang gitu cewek cowok biar bisa bantu semua peserta. Pesertanya total ada 26 orang termasuk 2 CP, mostly cewek. Bayarnya untuk trip cuma total 1,7 jt, itu belum termasuk hostel dan tiket pesawat yes.

Hal yang perlu dicatat bahwa (dan yang baru gue pahami juga) bahwa BPJ ini sistemnya share cost, beda dari open trip. CP bukan penanggung jawab, tapi temen seperjalanan Anda yang sudah lebih pengalaman. Mereka ga dibayar, gak dihire, untuk melayani kita, jadi yaaa… tahu diri aja jangan rewel kalau ada yang gak enak di fisik maupun hati. Meskipun di biaya share cost itu udah ada biaya asuransi dan pas awal udah ditanyain emergency contact, tetep tahu diri jaga diri masing2.

Itinerary

Tripnya untuk 3 hari 2 malam sailing nginep di kapal (tolong jangan kasitau emak gue dia pasti kebat kebit) dengan itin (yang real yah, ini udah melalui perubahan jadwal selama perjalanan) sebagai berikut:

Hari pertama (Jumat, 28 Mei 2021):

  1. Main + snorkeling di Pantai Kanawa
  2. Main + snorkeling di Pantai Siaba
  3. Lihat Sunset di Long Pink Beach

Hari kedua (Sabtu, 29 Mei 2021):

  1. Manjat Bukit Padar buat lihat view dari atas
  2. Main ke Pulau Komodo
  3. Snorkeling Taka Makassar
  4. Snorkeling Manta point
  5. Dari tengah laut lihat kelelawar keluar sarang abis sunrise

Hari ketiga (Minggu, 30 Mei 2021):

  1. Main + Manjat Pulau Kelor buat lihat view dari atas
  2. Main ke jembatan dermaga + snorkeling Pulau Manjarite
  3. Main ke Goa Rangko (yang ini bonus tambahan)

Nah, karena gue pas cari2 flight ga dapet yang jadwalnya sesuai ama hari berangkat sailing dan pulang sailing, makanya gue datengnya hari Kamis siang, 27 Mei 2021, dan nginep dulu di Seaesta Hostel. Sementara pas pulangnya juga gitu, gue pulang sehari setelah sailing yaitu Senin, 31 Mei 2021 dan nginepnya di Bajo Escape Hostel.

Peralatan yang Dibawa

Karena pandemi dan kalian mau pada snorkeling, yang utama banget disaranin bawa tuh ya peralatan snorkeling terutama yang kontak langsung ama badan. Kalau fin mungkin bisa nyewa lah ya, dan kebetulan CP BPJ Emil emang udah nawarin dari awal.

Jadi ini nanti abis bayar setengah harga sebagai DP gitu kita bakal dimasukkin grup whatsapp buat diskusi antar peserta dan CP BPJ. Udah deh di grup whatsapp itu dibahas mulai dari itin, terus dresscode, harus bawa apa, gak boleh apa, mending gimana, dari mulai makan apa, boleh naikin drone di mana, ampe tempat swab antigen buat ntar pulang dari Bajo ke kota masing2.

Terus karena bakal naik2 sekoci disarankan tidak bawa koper tapi carrier aja.

Kalau gue, pas kesana karena pertimbangan gue bakal ada trekking naik gunung tapi bakal di kapal dan pasti ada basah2 kaki, jadinya gue bawa sendal gunung (doang).

Praktis sih, cuma ternyata itu sendal gunung eiger gue bawa trekking bikin kaki lecet (huhu). Buat jalan2 di pantai pun risih masuk2 pasir ke sepatu. Jadi next time kayaknya gue gapapa agak peer mau bawa sepatu trekking yang proper (bawahnya jangan licin), sama sendal karet aja buat jalan2 di kapal. Paling jadinya kalau pas turun sekoci sepatu gue tenteng dulu terus baru gue pake di pantai pas kaki udah kering.

Baju sih gue cuma bawa 1 jaket, 3 kaos, 1 celana pendek, 2 celana panjang, sama 1 baju renang dan celana renang kalau2 gue berubah pikiran (yang mana kurang gegara gue kepleset di dermaga bahkan sebelum naik kapal jadi celana robek dan baju + jaket kotor bau amis). Jadinya gue beli 1 kaos di pulau komodo buat baju pas hari kepulangan hehehe.

Seaesta Hostel

Mba resepsionis Seaesta Hostel lagi jelasin protokol

Foto-foto Seaesta Hostel

Pas dateng tanggal 27 Mei 2021 malem, gue dibantuin CP Oddie nyari hostel yang bagus, dan dipilihin Seaesta Hostel rame2 bareng yang lain. Hari itu gue dapet dormitory cewek di lantai 2. Satu kamar ada 4 bunk bed untuk 8 orang. Biayanya cuma 180rb semalam.

Rasanya mau nangis pas badan ginuk2 ini dapat bunk bed lantai atas. Ntar gimana kalau tidurnya lasak terus mati? Gimana kalau berat terus nibanin bunk bed bawah lalu teman sekamar mati? Langsung otomatis balik ke resepsionis nanya boleh ga dituker bunk bed bawah. Tapi ga bisa.

Jadi yaudah, manjatlah aku dengan seluruh kekuatan.

Ternyata bisa.

Udah ampe atas bingung turunnya. Turunlah dengan seluruh kewaspadaan.

Ternyata bisa.

Bisa tapi pegel.

Tapi gapapa deh yang penting bisa.

Kamarnya enak banget untuk ukuran hostel, gue terus terang udah low expectation tapi ini exceeding my expectation lah. Kamarnya dingin ada AC, ada handuk, ada selimut, ada tirai tebel, ada colokan buat charge2, terus ada lampu baca, terus di bawah tuh ada lemari kolong kalau mau naro tas dan bisa minta pinjem gembok ke resepsionis (tapi deposit 20rb). Ternyata bunk bed-nya pun bukan kayak kayu atau besi tapi dinding beton gitu, jadi emang nuansa hostelnya ala2 Santorini dengan warna2 biru laut dan putih terus meja dan kursi menjorok dari dinding yang dilapisin bantal.

Setelah check in, tiap orang bakal dikasi kode untuk masuk kamar. Kamar mandinya komunal, ada di tiap lantai. Tapi bersih banget. Ada 3 bilik shower, 3 bilik toilet dan ada 4 wastafel. Kalau handuknya kotor bisa minta baru, bisa pinjem hairdryer juga. Kalau haus ada dispenser tinggal bawa tumbler isi sampe puas, atau pinjem gelas. Kalau laper, di atas ada semacam kafe.

Koridor lantai 2 Seaesta Hostel

Pegawainya detail, ramah2. So far dari 2 hostel yang gue datengin, semuanya kalau nyapa dan nanya kayak tulus gitu loh dari lubuk hati terdalam. Gue balesnya kadang2 over excited. =))

Pengin olahraga ada kolam renang di area kafe atas (tapi gue pribadi ga terlalu suka karena berenangnya kayak diliatin orang sekafe), terus ada gym sederhana juga di bawah. Ada meja pingpong. Ada tempat jemur komunal. Kagak sempet nyobain makanan kafe tapi lirik2 sempet liat itu menunya western ada pancake segala.

Tapi di hostel ini cuma ada area parkir motor, cuma secara yey dateng liburan ya kali bawa mobil ye kan. Udah gitu, masuk keluarnya pun nanjak agak curam jadi kalau bawa manula gue agak gak recommend. Di dalem pun ga ada lift, adanya tangga.

Pas di lantai atasnya di area kafe tuh langsung ngadep laut. Gue puas2in tuh sore2 Jumat tanggal 27 Mei 2021 baca novel di di atas sambil nikmatin suara2 ombak. Aselik gak pengin pulang.

Ada momen di mana gue kebangun jam 3 pagi tanggal 28 mei 2021 keesokan harinya terus ga bisa tidur lagi. Jadi di bunk bed (atas) gue baca buku gitu. Terus karena pengin pipis sekalian turun bunk bed (dalam kegelapan karena semua pada tidur but I managed) terus jalan2 di hostel waktu semua pada tidur. Terus naik ke kafe atas, dengerin suara ombak, liat bulan, di kejauhan mulai ada orang baca quran dari masjid terdekat.

I think that’s one of my best experiences at Seaesta Hostel. To stroll around alone at night when everybody’s sleeping.

Pengalaman gue tidur di dorm gitu, kayaknya next time diinget aja buat bawa ear plug, karena namanya bareng2 ada kalanya orang sekamar NGOBROL keras2 jam 10 malem soal itin selama 1 jam ke depan padahal udah tau yang lain udah pada mau bobo. Jadi diinget lagi bawa aja earplug kalau emang harus tidur tepat waktu.

Transport dan Tempat Makan selama di Darat

Jadi di Labuan Bajo per Mei 2021 itu gak ada gojek adanya grab. Jadinya kalau mau pesen grab food atau grab bike masih bisa. Nah tapi kalau lo lagi diri di pinggir jalan terus ada pengendara motor kasi2 kode itu artinya dia ozek lokal dan bisa disewa juga. Kemana2 pokoknya tarif standar 10 rb (karena kotanya juga kecil). Kalau naik mobil, tarif 50rb, jadi mending ramean sekalian kalau mau murce.

Di deket Seaesta hostel itu ada semacam strip mall namanya Marina, jaraknya kurleb 400 meter (jalan kaki bisa tapi nanjak ntar pulangnya), nah di sana ada KFC, kimia farma, starbucks, planet sports, alfa express, Ada kafe2 lucu agak mahal juga biasanya jual kupi2, sama omsa medical buat kalau mau rapid test antigen. Agak mahal 250rebu sekali tes, tapi cepet jadinya. Kalau mau bisa tanya ke resepsionis hostel, karena katanya bisa juga dipanggil tes di tempat, ntar surat tanda negatif langsung dibawain (makanya dia minta nomor ktp dulu), cuma kalau ketauan positif ya suratnya ga dikasih aja. Kemarin gue nanya2 soal ini di Bajo Escape harganya 225rebu.

Si Seaesta Hostel ini pun sebenernya ga terlalu jauh dari dermaga, tapi muter gitu loh, jadi saran gue dari hostel sewa aja mobil buat nganter barang + orang2 ke dermaga.

Terus sekali waktu gue nyoba naik grab bike dari hostel ke marina (si strip mall) kena 11rebu. Mayan lah kalau kaki ga kemeng ya jalan aje biar sehat.

Pengalaman Backpacking Sailing Naik Kapal

Kapal Labuan Bajo
Ini kapal #1 dilihat dari kapal #2

Jadi ceritanya, aslinya gue tuh ada 26 temen seperjalanan (termasuk 2 CP) dan rencananya emang mau sewa kapal phinisi gitu, itu loh kapal yang ada layarnya.

Cuma CP berencana, takdir menentukan, ternyata itu kapal ga jadi disewa, jadilah nyewa 2 kapal lebih kecil dengan masing2 kapal ada 2 kamar mandi + 3 kamar yang cukup untuk 12 orang. Jadi kebagi 2 deh rombongannya, masing2 kapal cukup 13 orang plus ABK + kapten kurleb 4 orang.

Jadi 1 kamar tuh ada 1 bunk bed yang masing2 cukup banget buat 2 orang model double bed gitu, terus ada AC ama colokan listrik dan lampu. Model kamar yang gue tempatin setengah masuk ke lambung kapal, jadi kalau mau masuk gue mesti nyerosot kayak orang naik perosotan dan kalau mau keluar gue mesti manjat nyamping.

Pintunya sempit soalnya.

Not to mention gue berasa ada di peti mati.

Pemandangan kasur geladak dan kapten kapal

Pas hari kedua kamarnya dingin banget gara2 ada temen sekamar engap dan itu beneran kayak kulkas. Jadilah karena gue merasa kayak daging beku, gue prefer tidur di kasur geladak bareng CP gue yang namanya Emil (cewe).

Kamar mandinya WC duduk, tapi buat nyentor musti nimba air laut duluw. Bisa nimba sendiri kalau mau, tapi gue sekali minta tolong ABK nimbain terus dia ngomong “MAU BAB YA, MBA?”

Wah iya dong nurut ngana. Gue udah 2 hari gak BAB udah kawatir, nih. Secara makan tetep normal karena takut mabuk laut.

Nah kalau buat mandi dan cebok2 lucu itu udah dibawain air bersih/tawar. Cuma dari hari pertama CP udah ngingetin tolong diawet2 biar tetep bisa mandi+cebok sampe hari terakhir.

=)) Gue sebagai penumpang yang teladan tentu aja nurut, kagak mandi selama 3 hari 2 malam di kapal, lap2 aja sama cebok kalau perlu.

Eh sekali deng keramas gegara udah gatel banget ga bisa mikir.

Soal makan jangan khawatir karena disediain sama ABK 3 kali sehari. Itu lengkap nasi, 3 lauk, sayur, buah. Minuman air mineral pun aman. Kadang2 suka ada ikan fresh hasil ABK mancing hari itu. Pernah dapet ikan kuwek. Enak banget sungguh.

Terus itu kapal ada rooftopnya, cuma pas hari pertama gue masih takut manjat gegara berdiri aja susah padahal kapal ga berombak. Malam hari pertama itu akhirnya nekat manjat karena diiming2 pemandangan bintang malam hari di tengah laut dan emang cantik banget.

Hari kedua ketiga gue udah bolak balik naik turun rooftop buat bobo siang atau baca buku atau bengong2 berfaedah.

Untungnya selama perjalanan gue ga mabok laut karena menganut prinsip: perut harus terisi, terus selalu liat depan kalau kapal lagi jalan.

Tiap kapal punya 1 sekoci, jadi biasanya kalau mau turun ke pulau atau snorkeling, si sekoci bolak-balik 2-3 kali. Sekoci bisa angkut maks 8 orang.

Meskipun ga semewah kapal phinisi atau kapal dugem yang biasanya diisi Crazy Rich Surabayans (ada satu momen dimana gue dkk lagi duduk liat kelelawar terus ada kapal dugem lewat. Tamu2nya semua pake baju putih ada mbak joget di tengah dengan baju lengkap terus mas2 joget di sekeliling, lampu dugem warna-warni, jarak 100 meter kedengeran suara musiknya – Jakarta Undercover banget auranya), kapalnya lumayan aman. Gue ga pernah liat ada bocor atau ada masalah. Semua berfungsi sebagai mana mestinya. Cuma air mandi/tawar aja sih yang gue rada was2.

Yang agak serem juga kalau kapal lagi bener2 tengah laut, itu ombaknya ga ampe tinggi kayak surfing tapi keliatan lah deep dark blue navy gitu dipadu warna putih, goyang2 di laut. Mayan deh doyong kiri kanan. Cuma tiap malem, pasti kapten bawa kapalnya ke area perairan yang dihimpit pulau, airnya tenang, jadi nyaman2 aja buat bobok.

Kalau lagi kayak gitu baru keliatan kapal2 lainnya. Magical banget liat kapal tetangga warna-warni dipayungin bintang dan bulan.

Siangpun viewnya gak kalah mantap. Puas banget gue lihat referensi bukit, pulau, mangrove, dan laut. Kalau suruh gambar udah ga bingung. Ke mana pun mata memandang, rasanya lagi di intro film Jurassic Park buat masuk Isla Nublar dengan musik begini:

Jadi begitulah part 1, kita lanjut part 2 yaaa

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *